Contoh Pantun Pernikahan Bahasa Palembang

Pantun, sebagai bentuk puisi tradisional yang kaya akan makna dan estetika, tidak hanya menjadi ungkapan seni sastra, namun juga menghiasi momen-momen istimewa dalam kehidupan masyarakat. Salah satu momen yang sering diperindah dengan pantun adalah pernikahan. Di Kota Palembang, tradisi ini menjadikan pantun sebagai bagian tak terpisahkan dari ritual pernikahan, menambah kehangatan dan keindahan dalam upacara tersebut.

Contoh-contoh Pantun Pernikahan Bahasa Palembang:

Bawang putih bawang merah
Ditarok dalam perahu
Luka ditangan nampak berdarah
Tapi dihati siapo yang tahu

Dari kuto nak ke lemabang
Borong daro terbang melayang
Elok nian gades palembang
Pinter ngaji rajen sembahyang

Kupu-kupu nempel dilampu
Jangan di oser make sapu
Kalu kakak memang cinto aku
Cepet bae lamarlah aku

Bungo mawar jangan dibongkos
Kalu di bongkos ilang bagusnyo
Kalu bepasangan jangan galak potos
Kalu potos sakit atinyo

Iwak seluang iwak selontok
Di rebos dalam jero panci
Gades itu poteh montok
Diajak kenalan ruponyo banci

Jalan-jalan kesungai batang
Jangan lupo bawak keranjang
Buat apo adek belike kakak barang
Kalu duetnyo boleh ngutang

Baca juga:  Taman Rusa PUSRI Palembang: Oasis Hijau di Komplek PT PUSRI

Buah kemiri keras biji nyo
Buah duren ado bijinyo
Payo mangcik-bick dolor lain nyo
Diatori postingan berikutnyo

Kelap-kelip warno bintang
Bintang terang bewarno abang
Kedap-kedip mato memandang
Jingok gades asli palembang

Makan kacang dikocek dulu
Duo kelinci kacang bermutu
Hari sudah lah semaken dalu
Kemano kopi dak kodak metu

Alangke saro belajarnyo
Cobo-cobo naek i unto
Alangke saro nyari obatnyo
Kalu ati lagi jatuh cinto

Ke Mesir beli ulo tanggo
Beli ulo tanggo, sambel naek unto
Walau banyak betino yang singgoh
Cuma adek yang kakak cinto

Cantek nian bungo lily
Lemak nian ayam penyet
Malem minggu katek yang nak diapeli
Tepakso ngacar pegi ke warnet

Makan nasi samo garem
Banyu teh campor gulo
Dari tadi dodok temerem
Nunggui kopi dak datang jugo

Maen ekar di lemabang
Direwangi samo kawan-kawan
Mak mano ati idak bimbang
Jingok bicik cantek menawan

Cobo lah bangun pagi
Kato wong banyak rejeki
Cobo lah nyuel banci
Men dak dio minta jadike bini

Baca juga:  Sejarah Universitas Muhammadiyah Palembang (UM Palembang)

aku sibuk nyari barang antik
hasil nemu disungai duo
kalu ado jando cantik
aku galak bebini duo

beli baju dipasar kuto
belinyo kemaren jumat
aku selalu ingat janji kito berduo
cinto mati sampe kiamat

Pantun-pantun pernikahan dalam bahasa Palembang ini tidak hanya menjadi bagian dari tradisi, melainkan juga sarana untuk menyampaikan doa dan harapan bagi pasangan baru yang memulai perjalanan hidup bersama. Keindahan bunyi kata dan makna mendalam di dalamnya menciptakan atmosfer yang penuh kehangatan dan kasih sayang, membingkai momen pernikahan dengan keunikan budaya setempat.

Rekomendasi untuk Anda

Advertisement

Terkait

Terbaru