Pantun Gayung Bersambut Khas Palembang

Keberadaan pantun tidak terbatas hanya di Kota Palembang, melainkan juga telah menjadi bagian dari tradisi di Indonesia secara keseluruhan. Bahkan, beberapa tahun yang lalu, stasiun televisi TVRI menghadirkan sebuah program bernama “Gayung Bersambut,” di mana semua orang diajak untuk berbalas pantun dengan cepat.

Dalam contoh pantun di bawah ini, dua orang, seorang pria dan seorang wanita, berperan dalam gayung bersambut tersebut.

Bujang
Pegi ke butik, nak nyari baju
Dapet selendang, penari jaipong
Alangke cantik, cewek aku
Tapi sayang, Giginyo ompong

Gades
Nak pegi nari, nari jaipong
Merdunyo lagu, sangat mendayu
Memang gigi, aku ompong
Tapi aku, idak buntu..

Bujang
merdunyo lagu, sangat mendayu
Ketipak tipung, bunyinyo padek
memang aku, sekarang buntu
Duet ku tabung, nak ngelamar adek

Gades
Tedok dalu, mato tebengkak
Tedoknyo nyambung, palaknyo mentak
Bukan aku, dak percayo kakak
Ujinyo nabung, rokok bae mintak

Bujang
Nyingok siamang, makan kelapo
Siamang bebulu, bulunyo kasar
Kalu memang, adek dak percayo
Peh melok aku, kito ke Pasar

Baca juga:  Palembang Menjadi Kota Tertua di Indonesia, Cek 4 Kota Tertua lainnya

Gades
Buat engkak, samo bolu
Jangan la lupo, buat kue tar
Akor nian kak, kalu cak itu
Nak belanjo apo, kito ke pasar

Bujang
Jalan ke Pakjo, nemui pacar
Kakinyo bengkok, idak sekolah
Bukan nak belanjo, kito ke pasar
Siapke mangkok, mintak sedekah

Gades
Sambil merangkak, makan pelem
Tejingok antu, di pucuk batu
Sudahlah kak, nak mintak alem
Memang kakak tu, dak cinto aku

Bujang
Ado cewek, jalannyo ngengkak
Kakinyo bengkak, di gigit Antu
Itulah adek, galak ngolai kakak
Cinto kakak, hanya padamu

Gades
makan lemang, gigi temetu
tedok di ubin, sambil bekelakar
Kalu memang, cinto ke aku
Aku besalin, kito ke pasar

Bujang
budak kecik maen ekar
Budak betino maen yeye
Pelah dek kito kepasar
Dak usah bejajan nyingok-nyingok be ye….

Rekomendasi untuk Anda

Advertisement

Terkait

Terbaru